Scroll to Top

22 September, Habib Rizieq Pulang ke Indonesia

By Fitri Laurencia / Published on Selasa, 05 Sep 2017 09:35 AM / No Comments / 191 views
Imam Besar FPI Habib Rizieq Shihab

JAKARTA, SIJORIPOST.COM – Tersangka kasus chat berkonten pornografi Rizieq Shihab berencana kembali ke Tanah Air pada 22 September 2017. Menurut pengacara Rizieq, Kapitra Ampera, Pimpinan Front Pembela Islam itu pulang setelah dia menyelesaikan ibadah haji di Arab Saudi.

“Iya benar tanggal 22 September 2017,” ujar Kapitra, Jakarta, Selasa (5/9/2017).

“Tapi belum keseluruhan (ditanyakan) karena yang bersangkutan masih ibadah. Kalau ada kekurangan kami tanyakan kembali,” ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono.

Namun, Argo enggan membeberkan terkait materi pemeriksaan Rizieq di Arab Saudi beberapa waktu lalu. Dia hanya menjelaskan pemeriksaan Rizieq Shihab dilakukan untuk mencocokkan keterangan saksi dan tersangka lain dalam perkara ini.

Tim pengacara pemimpin FPI Rizieq Shihab telah melayangkan surat permohonan penghentian kasus pornografi ke Polda Metro Jaya. Mereka berharap, polisi segera menerbitkan surat perintah penghentian penyidikan (SP3) kasus yang sempat viral itu.

“Sudah saya ajukan di Polda Metro. Terkait kasus pornografi,” ujar Ketua Bantuan Hukum FPI sekaligus Pengacara Rizieq, Sugito Atmo Pawiro.

Sugito membeberkan alasan pihaknya mengajukan permohonan penerbitan SP3 pada kasus tersebut. Menurut dia, alat bukti yang digunakan untuk menersangkakan Rizieq dalam perkara dugaan pornografi ini masih belum cukup.

“Alasan pertama bahwa 2 alat bukti yang cukup itu menurut kami tidak terpenuhi,” kata dia.

Bukan hanya itu. Tak kunjung ditangkapnya penyebar konten pornografi berupa chat seks tersebut dicurigai bahwa kasus ini cenderung dipaksakan. Penetapan Rizieq sebagai tersangka dalam kasus ini pun dianggap sebagai upaya kriminalisasi.

“Yang mengupload (konten) tidak jelas. Pada waktu itu informasi dari Pak Iwan selaku Kapolda saat itu bilang, pengupload ada di Amerika, seakan-akan menguatkan kalau itu betul bukan rekayasa,” ucap Sugito.

Begitu juga misalnya percakapan antara Rizieq dan Firza Husein benar terjadi. Itu merupakan domain pribadi. Menurut Sugito, seharusnya pihak Firza atau sebaliknya yang melaporkan kasus ini ke polisi.

Namun dalam perkara ini, laporan justru datang dari orang lain. Sementara penyebar konten pornografi tersebut belum juga ditangkap hingga saat ini. Kebenaran konten pornografi ini pun masih menjadi misteri.

liputan6.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

shares