Scroll to Top

Orangtua Galau Anaknya Tak Lolos Sistem Zonasi, Wawako Batam: Anak Saya Juga Tak Lolos

By Redaksi Sijoripost / Published on Selasa, 09 Jul 2019 11:17 AM / No Comments / 48 views
Orangtua siswa antri saat akan melakukan pendaftaran Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) (batampos)

Batam, Sijoripost.com – Keresahan orangtua karena anaknya tak diterima di SMA/SMK negeri berdasarkan sistem zonasi di Batam, ternyata juga dirasakan Wakil Wali Kota Batam, Amsakar Achmad.

“Anak saya juga tak lulus. Intinya, tak ada perlakuan berbeda. Sama semua,” kata Amsakar, Senin (8/7/2019).

Amsakar yang tinggal di Perumahan KDA, Batam Center ini mengatakan, anak ketiganya tak lulus masuk SMAN 3 Batam tidak juga diterima masuk ke SMAN 20 Batam.

“SMA 3 tak bisa, SMA 20 tak bisa, malang nasibnya. Karena zonasinya jauh semua,” ujarnya.

Amsakar juga merasakan kesedihan yang dialami para orangtua.

Namun dia meyakinkan, kalau itu adalah sebuah kebijakan nasional.

“Kita mesti mulai sesuatu yang sudah jadi kebijakan nasional terutama untuk diri kita sendiri,” kata Amsakar.

Ia masih berharap pada gelombang kedua solusi yang diberikan Kadisdik Kepri, Muhammad Dali, anaknya bisa diterima.

Meski begitu, Amsakar juga mencari alternatif sekolah swasta.

“Untuk orangtua wali murid, kita harapkan penjelasan dari Kadisdik tadi bisa menenangkan warga. Kita harapkan bisa terakomodir ke sekolah negeri. Tadi perintah dari pak gubernur untuk menyelesaikan ini, berarti masalah ini akan diselesaikan sampai tuntas,” ujarnya memberikan imbauan.

Orangtua Kebingungan

Sebelumnya diberitakan, sejumlah orangtua mengeluhkan terbatasnya kuota untuk bisa mendaftar sekolah negeri di Batam. Akhirnya, mereka kebingungan bagaimana nasib pendidikan anaknya.

“Harus kemana lagi kami daftar anak kami? Rumah kami dekat tapi sudah tidak bisa tertampung.”

Beginilah ungkapan para orangtua di Sagulung yang hendak memasukkan anaknya ke Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN).

Sistem Zonasi yang dibuat oleh pemerintah dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Tahun ajaran 2019/2020 menyisahkan pilu bagi orangtua.

Pasalnya di luar zona anak sudah tidak bisa diterima.

Wilayah Sagulung yang merupakan salah satu wilayah padat penduduk di Kota Batam, membuat banyak anak tidak bisa diterima di sekolah karena membludaknya siswa yang mendaftar.

Salah satu sekolah di Sagulung yakni SMAN 5 Batam, merupakan sekokah favorit yang menjadi pilihan warga.

Sementara daya tampung sekolah tersebut untuk tahun ajaran 2019/2020 hanya 350 siswa.

Saat ini hari ke enam atau hari terakbir PPDB jumlah murid yang mendaftar tercatat sebanyak 670 siswa sementara yang diterima hanya 350 siswa.

Untuk SMAN 5 Sagulung anak yang tidak bisa diterima sebanyak 320 orang. Bagaimana nasib mereka?

Ratusan orangtua anak yang anaknya tidak terdaftar menunggu kebijakan dari Pemerintah Provinsi melalui di Dinas pendidikan Provinsi Kepri.

“Kami tidak tahu harus mengadu ke mana. Mau kemana lagi kami harus mendaftarkan anak kami agar bisa sekolah,” kata Risma, salah stau orangtua siswa, Sabtu (6/7/2019).

Hebron, orangtua lainnya juga mengatakan tempat tinggalnya dari sekolah kurang lebih satu kilometer.

“Ini sekolah paling dekat ke rumah. Kalau ke sekolah lain seperti SMAN 17 dan SMAN 19 jaraknya sudah lebih dari dua kilometer. Jadi tidak tahulah seperti apa nanti,” kata Hebron.

Dia juga mengatakan tidak tahu lagi mau mengadu ke mana.

“Kalau sekolah di Swasta, mau dari mana uang sekolah bulanannya,” kata Hebron.

Di tempat terpisah, komite SMAN 5 Sagulung Zainal, mengatakan pihaknya bersama sekolah sudah rapat.

“Keputusan terakhir menunggu kebijakan dari Gubernur dan Disdik Provinsi,”kata Zainal.

Dia juga mengatakan untuk daya tampung di SMAN 5 sesuai dengan jumlah lokal yang tersedia.”Lokalnya hanya 10. kalau ditambah lokal berarti guru juga harus ditambah,” katanya.

Dia mengatakan dalam waku dekat pihak sekokah akan rapat dengan Disdik Provinsi untuk mencari solusi.

“Kita berharap semua anak yang daftar bisa diterima,” kata Zainal.

Gubernur dan Walikota Gelar Pertemuan Terbuka

Menindaklanjuti kegalauan orangtua yang anaknya tak lolos seleksi zonasi, Gubernur Kepri dan Walikota Batam mengundang calon wali murid dalam pertemuan terbuka.

Ribuan calon wali murid SMA/ SMK yang anaknya tak lolos masuk sekolah negeri berdasarkan sistem zonasi berkumpul di Dataran Engku Putri Batam Center, Senin (8/7/2019) pagi.

Mereka dikumpulkan Gubernur Kepri dan Wali Kota Batam untuk mencari solusi, supaya anaknya tetap bisa bersekolah negeri.

Berdasarkan hasil pantauan Tribunbatam.id, beberapa calon murid juga ikut datang pada kegiatan ini.

Gubernur Kepri, Nurdin Basirun mengatakan, tak menyangka peserta PPDB Batam membludak. Ini pertanda Batam maju.

Iapun meminta maaf jika ada permasalahan pendidikan di Batam terkait PPDB.

Solusi sementara menambah ruang kelas baru. Untuk guru, menurutnya tak masalah.

Sebelumnya diberitakan, Walikota Batam Muhamad Rudi, melalui seluruh camat se-Kota Batam, menyampaikan undangan terbuka bagi orangtua dan walimurid yang anaknya tidak diterima di Sekolah menengah Atas (SMA) mapun Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) untuk datang di alun-alun Engku Putri Senin (8/7/2019) pukul 07.00 WIB.

Undangan terbuka tersebut disampaikan melalui saluran media sosial group wahatshap di kecamatan masing masing.

Adapun undangan terbuka tersebut adalah :
Assalamu’alaikum wr. wb.

Selamat pagi, mohon ijin Bapak dan Ibuk Camat serta Lurah di lingkungan Pemko Batam, menyampaikan arahan langsung Bapak Walikota Batam untuk :

1. Segara hari ini, Minggu 07 Juli 2019 wajib menghubungi Kepala Sekolah SLTA/SMK di wilayah kerjanya masing-masing, untuk dapat menyampaikan perintah Bapak Walikota Batam kepada Kepala Sekolah dimaksud, dengan di bantu langsung Camat dan Lurah dapat menghubungi ORANG TUA dan WALI MURID yang PPDB 2019 , anaknya tidak lolos/tidak di terima disekolah zona padahal anak2nya masuk dalam zonasi (kontak org tua/ wali murid ada di sekolah, yg diberikan pada saat pendaftaran)

2. Seluruh orang tua/walimurid yang anaknya tidak diterima disekolah zonasinya di dampingi seluruh Kepsek SLTA/SMK, dan Camat diwajibkan hadir pada :

Hari/Tanggal : Senin, 08 Juli 2019
Pukul : 07.00 Wib (Tepat Waktu)
Tempat : Dataran Engku Putri, Batam Centre
Acara : Pengarahan Bapak Gurbenur Kepri dan Bapak Walikota Batam terkait Solusi PPDB SLTA/SMK di Lingkungan Pemko Batam.

Demikian disampaikan, untuk segera di tindaklanjuti dan dipedomani.

Wassalamualaikum wr. Wb.

Cc.Yth :
Bapak Gurbenur Kepri
Bapak Wako Batam
Bapak Wawako Batam
Bapak Sekdako Batam

Di tempat terpisah Camat Sagulung Reja Khadafy mengatakan undangan tersebut benar adanya.”Ini undangan untuk semua orangtua dan walimurid yang anaknya tidak masuk di SMA atau SMK,” kata Reja.

Dia juga mengatakan dalam kegiatan tersebut walikota batam bersama gi ernur Kepri akan memberikan arahan untuk anak yang tidak bisa masuk SMA/SMK.

 

 

 

tribunbatam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

shares