Scroll to Top

Jalanin Sidang Ratna Sarumpaet Terkantuk-kantuk,Sesekali Pejamkan Mata

By Redaksi Sijoripost / Published on Selasa, 12 Mar 2019 11:01 AM / No Comments / 33 views

Jakarta, Sijoripost.com – Ratna Sarumpaet tampak mengantuk saat menjalani sidang lanjutan perkara keonaran lewat penyebaran hoax. Ratna terlihat sesekali memejamkan matanya di kursi terdakwa.

Dalam sidang lanjutan, jaksa penuntut membeberkan tanggapan atas nota keberatan (eksepsi) yang sebelumnya dibacakan tim pengacara Ratna Sarumpaet. Tim jaksa menegaskan surat dakwaan disusun secara cermat, lengkap dan jelas soal tindak pidana yang didakwakan.

Sedangkan Ratna, yang wajahnya menghadap ke tim jaksa, sesekali memejamkan mata. Ratna terlihat beberapa kali tertunduk dalam ruang sidang, Selasa (12/3/2019).

Sesaat kemudian, dia kembali mendongak dan mendengarkan tanggapan jaksa. Tatapannya lalu kembali melihat ke arah jaksa.

Saat ditanya, Ratna Sarumpaet mengaku mengantuk saat sidang. Semalam, dia begadang untuk menulis buku.

“Tau aja lagi hehe. Saya nulis tadi malam,” kata Ratna Sarumpaet di Rutan Polda Metro Jaya.

Ratna Sarumpaet sebelumnya lewat pengacara mempertanyakan surat dakwaan jaksa. Pengacara menyebut penerapan dakwaan kesatu, yakni Pasal 14 ayat 1 UU Nomor 1 Tahun 1946 tidak tepat.
Hoax penganiayaan, menurut pengacara, tidak menimbulkan keonaran di masyarakat. Ratna Sarumpaet didakwa bikin onar karena menyebar hoax penganiayaan dengan menyebar foto wajah lebam dan bengkak serta menyebut dipukuli dua orang. Padahal Ratna Sarumpaet menjalani operasi plastik di RS Bina Estetika, Menteng, Jakpus.

Sedangkan tim jaksa balik mempertanyakan kapabilitas pengacara.Ditegaskan jaksa, surat dakwaan kasus keonaran karena penyebaran hoax sudah diuraikan secara cermat, jelas dan lengkap sebagaimana pasal yang didakwakan terhadap Ratna Sarumpaet.

Ratna Sarumpaet didakwa membuat keonaran dengan menyebarkan kabar hoax penganiayaan. Ratna disebut sengaja membuat kegaduhan lewat cerita dan foto-foto wajah yang lebam dan bengkak yang diklaim akibat penganiayaan.

Padahal, kata jaksa, wajah bengkak dan lebam Ratna terjadi karena tindakan medis, yakni operasi plastik.

Cerita hoax penganiayaan, menurut jaksa, disebarkan Ratna Sarumpaet ke sejumlah orang lewat pesan WhatsApp. Jaksa juga menyebut Prabowo Subianto menggelar jumpa pers terkait kabar penganiayaan Ratna yang ternyata bohong belaka.

Atas perbuatannya, Ratna Sarumpaet didakwa dengan Pasal 14 ayat 1 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana dan/atau Pasal 28 UU No 19 Tahun 2016 tentang ITE

 

detik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

shares