Scroll to Top

Penembakan di Papua, Komisi III DPR: keamanan harus ditingkatkan

By Fitri Laurencia / Published on Selasa, 04 Des 2018 14:21 PM / No Comments / 56 views
Ilustrasi

Jakarta, Sijoripost.com – Komisi III DPR, yang membawahi bidang hukum dan keamanan, bakal memanggil Polri untuk membahas peristiwa pembunuhan 31 pekerja proyek jembatan di jalur Trans Papua oleh kelompok kriminal bersenjata (KKB). Wakil Ketua Komisi III Desmond Mahesa menyebut peristiwa ini menjadi catatan khusus yang akan ditanyakan kepada Polri.

“Dalam konteks ini, tentunya Komisi III merasa bahwa keamanan nasional harus kita tingkatkan, karena kami di Komisi III adalah Komisi Hukum dan Keamanan. Tentunya kami dalam rapat dengan kepolisian akan mempertanyakan ini,” ujar Desmond di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (4/12/2018).

Rapat dengan Polri rencananya diagendakan pada awal 2019. Sebab, Desmond mengatakan DPR tak lama lagi akan memasuki masa reses.

“Jadwal tidak memenuhi itu (dalam waktu dekat). Awal tahun akan kami panggil (Polri),” sebutnya.

Desmond kemudian berbicara tentang peristiwa pembunuhan itu. Ia menilai hal ini seharusnya menjadi bahan evaluasi bagi pemerintah.

“Apa wajah pemerintah kita? Apakah tuntutan warga Irian untuk merdeka atau melakukan teror ini dalam rangka memisahkan diri ini karena kita tidak bisa memberikan kesejahteraan yang baik, maka tindakan itu lumrah? Nah, catatan-catatan ini juga berkaitan dengan persoalan pertahanan kita, keamanan kita, respons tentang pemerintahan kita,” tutur Desmond.

Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Musthofa Kamal sebelumnya menyatakan, pada Sabtu (30/12/2018) terjadi pembunuhan terhadap 31 pekerja proyek jembatan di jalur Trans Papua, tepatnya di Kali Yigi dan Kali Aurak, Kabupaten Nduga, Papua. Pekerja tersebut merupakan karyawan PT Istaka Karya.

Menurut Kamal, KKB Papua awalnya menembak 24 pekerja proyek. Sedangkan 8 pekerja proyek lainnya melarikan diri dan bersembunyi di rumah salah satu anggota DPRD setempat. Namun KKB mendatangi rumah tersebut dan menembak 7 orang pekerja. Satu orang berhasil melarikan diri dan belum diketahui nasibnya.

Aparat gabungan TNI dan Polri belum bisa mencapai lokasi karena jalan menuju lokasi diblokir. Aparat telah bergerak dari Wamena menuju Distrik Yigi. Namun, saat tiba di Kilometer 46, tim bertemu dengan sebuah mobil dari arah Distrik Bua dan menyampaikan agar tim segera balik karena jalan diblokir oleh KKB.

detik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

shares